Spin Saga | The Hero We Deserve : The Origin (Part 1)

intip

Gw gak tahu apakah ini menarik ato nggak, but hey! Let’s post!

First thing first, I know nothing about comic writing. Semua pengetahuan gw tentang penulis komik adalah “bukan dia yang gambar”. Tapi gw punya cerita, yang rasanya bakal lucu dalam format komik. Gw butuh orang lain untuk gambar.

Enter the inspiration: Bakuman! Walaupun gw tahu banyak komik (kebanyakan yang gw liat US, karena di mainstream Jepang gak terlalu banyak yang ngasih credit ke writer…waktu itu sih) punya tim Writer + Illustrator (+ asisten-asisten lain), keberadaan Bakuman entah gimana…memvalidasi…kalo gw bisa bikin komik walaupun ga bisa gambar.

Caranya, yakinkan dulu yang gambarnya kalo ceritalu beneran bagus.

Ini caranya macem-macem, dan gw udah coba beberapa format.  Ada tiga format cerita yang mau gw coba:

  • Visual Novel. Gw pernah bikin visual novel (lebih kacau daripada THWD) pas jaman kuliah dan hasilnya lumayan meriah. Gw mau bikin lagi. Tapi gw terus cari-cari engine Visual Novel yang hasilnya bisa langsung dimaenin di web. Ren’py gak bisa, jadi gw agak sungkan.
  • Novel. Gw coba tulis novel dan gagal dengan spektakuler.
  • Komik. Pas lagi nulis novel, adegan-adegan yang muncul di kepala selalu berasa lebih mudah diutarakan dalam bentuk komik.

So what the hell, kenapa gak bikin komik aja?

Sebagai penulis, gw harus bikin skrip komik. Siapapun yang pernah mencoba bikin skrip komik akan tahu kalau gak ada format baku dalam skrip komik (adanya aliran). Jadi gw coba bikin skrip a la film, waktu itu dengan bantuan Celtx yang saat itu masih gratis dan baik hati.

Jadilah skrip pertama gw: Spin Saga.

Spin Saga

The first ever Spin Saga script. It has different character names.

 

Tentu saja gw gak tau ini bagus ato nggak! Gimana caranya supaya tahu?

Enter Re:On!

Ini sekitar tahun 2013, kayaknya masih awal-awal banget Re:On muncul. Waktu itu mereka terima submission skrip aja, bukan komik jadi. Menarik bukan? Gw kirimlah Spin Saga.

-SATU MINGGU KEMUDIAN-

Halo Nikki,
Sebelumnya terimakasih atas submisi ceritanya.
Setelah dibaca, kami merasa ceritanya belum terdevelop karena yang ditulis
baru merupakan ringkasan adegan awal saja sehingga kami tidak bisa menilai
potensi ceritanya secara keseluruhan.
Mungkin kalau bisa lebih dikembangkan lagi dengan pengembangan karakter
serta plot yang lebih menarik maka akan lebih bagus lagi.

Ditolak, and I’m sure for a good reason. Walaupun begitu, semangat yang tadinya berkobar pun berubah menjadi teripang.

Tapi ada beberapa hal nantinya yang bikin semangat. Ini mencakup a certain Indonesian superhero. Tapi lanjut ke part 2 ya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *